Category Archives: Writing&Journalism

When an Atheist Met a Believer

It’s not a book review, it’s a personal note. smile emoticon

Last weekend I decided to read a riveting book. The tittle is “The Question of God”, with the catcher “C. S Lewis and Sigmund Freud Debate God, Love, Sex, and The Meaning of Life”. This book is written by Dr. Armand Nicholi, JR., a professor of psychiatry at Harvard Medical School.

Book_Debate GodI’m interested to read the book for at first sight and for two reasons. First, the tittle made me curious. The question of God is one that all of us grapple with. Second, the writer is a psychiatrist with certain background made me had assumed that he would relatively objective. It is not a book about choosing belief or unbelief. From the blurb, I knew he had no intention to encourage reader to be atheist or believer. He did not presupposed which man–Freud the devout atheist or Lewis the atheist-turned-believer–is correct in his views.

On “The Question of God”, there is no record of Freud and Lewis actually meeting, Dr. Nicholi makes readers wish they did. When Lewis began teaching at Oxford, he was in his twenties, and Freud was already in his mid-seventies.
Dr. Nicholi attempted to set up a debate on the most important issues humanity faces. He ask questions like “Is there an Intelligence Beyond the Universe?’, “Is All Love Sublimated Sex?”, “Is the Pursuit of Pleasure Our Only Purpose?”, and “What is the Meaning of life?”. He dig into everything about both their beliefs and their personal lives.

Both Freud and Lewis suffered significant losses in their early years, as do we all. Both of them had a religious upbringing which both later repudiated, as do some of us, including me. smile emoticon Lewis later abandoned his atheism and converted to believer, while Freud remained an atheist. Then, how about you? Your thinking may will differ markedly from me, or may will be same. grin emoticon

GOD. Both Freud and Lewis received religious instruction as children. Something happened in the minds of them. Both of them describe strong negative feelings toward their fathers when they were children–feelings that they wrote about often as adult. Freud remembered all his life the disgust and bitter disappointment he felt as a boy of ten years when hearing that his father refused to defend himself against anti-Semitic bullies who pushed him off the sidewalk.

Lewis also had a conflict-ridden relationship with his father. Long after his father’s death. he realized his conflict with his father was more his doing than his father’s. “With the cruelty of youth I allowed myself to be irritated by traits in my father which, in other elderly men, I have since regarded as lovable foibles,” he wrote in his autobiography.

Freud’s atheism and the atheism Lewis embraced for the first half of his life may be explained in part on the basis of early negative feeling toward their fathers. Both rejected their faith after they left home, Lewis for boarding school and Freud for college. Freud thought that people who embraced the spiritual worldview suffered from neurotic illness that sometimes bordered on a psychosis. Ckckckc! In fact, a Gallop poll published in early 2000 indicate that 96% of Americans report the believe in God and 80% believe they have a personal relationship with God. Are so many American really emotionally ill?

For the first thirty years of his life, Lewis shared Freud’s atheism. He recalled that, “religious experiences did not occur at all. I was thought the usual things and made to say my prayers and in due time taken to church.” But Lewis found himself bored and disinterested. He pursued this form of religiosity mechanically, “without feeling much interest in it.” A decade later, as faculty member at Oxford, Lewis experienced a radical change, from atheism to belief based on the Old and New Testaments. He described his worldview in eleven words: “There is one God and Jesust Christ is His only Son.” Later, Lewis gave more detail, all humanity can be divided into “the majority who believe in some kind God or gods, and the minority who do not.

LOVE and SEX. Freud and Lewis wore extensively about sexuality. Freud said that when you look at people’s behavior, their one purpose in life is to be happy and that “sexual (genital) love is the prototype of all happiness.” Lewis strongly disagree. He believe there are other, more lasting sources of happiness. Satisfaction of the desire for sex, like satisfaction of the desire for food, is only one of many God-given pleasures. He considered Freud much too preoccupied with sex. Both Freud and Lewis realized human sexuality can be a source of great pleasure and a vehicle for expressing the tenderest, most sub-lime feeling, but also a source of pain itself.

Freud is most widely known for his views on sex. He seemed more interested in the freedom to speak about sex than to necessarily act on sex. Freud appears to have had a considerably more restricted sexual life than Lewis. Most biographers agree that Freud had no sexual experience before his marriage at thirty. Freud was married to Martha Bernays, a women who grew up in a strictly observant Ortodox Jewish family. Sex before or outside of marriage was forbidden. Freud had had six children and he loved no one in the world more than his daughter Sophie.

His sexual activity during marriage appears to have lasted only a few years. Can it possible that the father of the new sexual freedom restricted his own sexuality to only ten of his eighty-three years of life? If so, why?
Freud become an atheist in his teens and stuck with it to the end. Freud not only a non-believer, but he actively attacked theism. He believed that people accepted the religious worldview because of their fear of death and their wish for permanence. On 23 September 1939, Freud finally choose to end his life by euthanasia, by morphine injection.

Lewis’case is quite the opposite with Freud. Lewis describes his state of mind before his transition as extremely pessimistic and of having no desire that life continue in any form. “Nearly all that I believed to be a real I thought grim and meaningless,” he said. “I was so far from wishful thinking that I hardly thought anything true unless it contradicted my wishes,” he continued.

Lewis’s conversion brought inner quietness and tranquility.He “prepared” for death with not only cheerfulness, calmness, and inner peace, but with actual anticipation. How could that? Perhaps, we find the answer in his own word, “If we really believe what we say we believe–If we really think that home is elsewhere and that this life is a ‘wondering to find home’, why should we not look forward to the arrival?” Lewis’s brother Warren wrote that Lewis knew he was going to die and was calm and peaceful in light of that awareness.

The writing of Freud and Lewis help us understand one difficulty we often have in our tendency to distort our image of God. In my opinion, this is an incisive and useful book for anyone who need religion or who has question “does God exist?”

Depok, 31 March 2015.

Advertisements

Leave a comment

Filed under Book I Read, Writing&Journalism

Menyimak Seks, Islam, dan Cinta dalam Prosa

Judul buku: Sex. Islam. Love

Penulis: Muhammad Anta Kusuma

Penerbit: independen

Tahun terbit: 2014

Jumlah halaman: 92

No. ISBN: 9786021638347

buku anta

“Sex. Islam. Love” merupakan buku kumpulan 17 cerpen dan prosa ditulis oleh Muhammad Anta Kusuma. Pada suatu kesempatan, penulis mengaku cerita-cerita di buku ini berdasarkan pengalaman hidupnya dan sebagian fiktif. Judul buku diambil dari salah satu cerpen. Bisa dikatakan ketiga hal itu—seks, Islam, dan cinta, mewakili tema keseluruhan cerita.

Cerpen judul “Sex. Islam. Love” bercerita tentang lelaki dan perempuan yang bertemu di kedai susu hingga kemudian terlibat hubungan mendalam. Cerita ini berlatar kota Jogja. Si perempuan, mahasiswi UGM, yang mengoleksi karya-karya Irsyad Manji itu mengaku kabur ke Kota Pelajar usai lulus SMA. Ayahnya seorang pemimpin ormas agama yang sering berlaku dan berkata kasar pada ibunya, hingga membuat perempuan itu tak tahan. Si lelaki diceritakan sedang salat, tetapi pikirannya mengingat-ingat pertemuan dan kebersamaan dengan si perempuan. Termasuk ketika bermalam di kosnya dan bercinta. Kekecewaan si perempuan menyaksikan cara ayahnya beragama mempengaruhi keputusannya dalam hidup. “Mas, aku ingin hidup denganmu, bukan dengan Islam,” ungkapnya pada si lelaki.

Kisah-kisah dalam buku ini tidak lepas dari perkara seks, Islam, dan cinta. Seks di sini muncul dalam berbagai bentuk. Dituturkan dengan bahasa yang menurut saya tidak vulgar dan tidak bertele-tele. Namun, tetap tidak untuk konsumsi remaja. Seks yang terjadi atas kesepakatan, seks atas nama cinta, seks yang dipaksakan (perkosaan), dan seks yang konsekuensinya tidak disepakati. Untuk bentuk seks yang terakhir seperti dalam cerpen berjudul “Yohana” dan “Setan”, perempuan dan lelaki melakukan seks dalam hubungan cinta. Namun, ketika si perempuan hamil, si lelaki lari tak bertanggungjawab atas konsekuensi perbuatannya. Terkait Islam, sejumlah kisah di buku ini mempertanyakan nilai-nilai agama yang selama ini dianggap sudah mapan. Selanjutnya tentang cinta. Dalam buku ini, cinta dinarasikan beragam bentuknya; cinta antara lelaki dan perempuan, cinta sesama jenis, serta cinta antara anak dan orangtua.

Sejumlah cerita memiliki akhir mengejutkan. Setiap kali memulai cerita baru, saya menunggu-nunggu kejutan apalagi yang akan dibuat Anta. Beberapa cerita yang lain mengangkat hal-hal biasa, seperti tentang pertemuan dengan orang asing di pesawat dan pertemuan di rumah makan. Bila saya betah membacanya, itu karena Anta punya sudut pandang yang berbeda. Penulis buku ini memiliki latar belakang sebagai jurnalis, aktor, dan lulusan Filsafat UGM.

Buku di tangan saya ini cetakan ke-4 terbit Desember 2014. Tiap kali cetak, buku tampil dengan sampul yang berbeda. Sampul buku yang saya baca bergambar minimalis, sosok berjilbab dengan wajah bentuk hati. Warna hitam dan putih. Judul buku tidak tertera dalam kover. Cerita-cerita dalam buku ini ditulis lebih pendek daripada cerpen pada umumnya. Anta pernah mengatakan, dia sengaja tidak mengikuti penulisan kaidah lama.

Cerita di buku ini menampilkan latar di berbagai tempat, di antaranya Jogja, Kalimantan, Amerika, Belanda, dan Jepang. Ada satu prosa yang ditulis dengan format dialog pendek dan pernah dipentaskan oleh Teater Gadjah Mada saat awal peluncuran buku, Mei 2014. Semua cerita disampaikan dengan bahasa yang mudah dipahami dan menurut saya termasuk bacaan ringan. Mengenai latar dan perasaan tokoh dinarasikan secara lugas, efisien, dan tidak cengeng.

Secara keseluruhan saya suka cara Anta bercerita. Hanya saja untuk beberapa bagian, antarparagraf satu dan yang lain kadang kehilangan benang merahnya. Seperti ada satu kalimat yang hilang. Sepertinya Anta berusaha membangun kalimat seefisien mungkin. Di satu sisi ini bagus karena menghindari mubazir dan tidak menjelas-jelaskan pada pembaca. Namun, di sisi lain perpindahan dari satu paragraf ke paragraf lain kadang jadi seperti belok mendadak tanpa menyalakan lampu sein. Tapi mungkin justru itulah gaya khas Anta. Selain itu, hal yang bagi saya mengganjal adalah entah kenapa Anta menggunakan judul berbahasa Inggris dengan tiga kata yang dipisahkan oleh titik. Bukan frasa, bukan kalimat.

Terlepas dari kekurangannya, secara keseluruhan buku ini sangat menarik, baik isi cerita maupun penulisannya. Sekali lagi, selamat buat Anta. Ditunggu karya-karya berikutnya. 😉

Suatu Tempat, 28 Januari 2015

Nur Laeliyatul Masruroh

4 Comments

Filed under Writing&Journalism

Mencicip Roman “Layar Terkembang”

Sekian waktu lalu aku baru baca roman “Layar Terkembang” karya Sutan Takdir Alisyahbana. Terbitan pertama tahun 1935. Seting waktu dan tempat pun sekitar tahun itu. Bahasanya unik. Tidak ada kata mobil, tetapi auto. Memanggil seorang lelaki yang baru dikenal dengan kata “Tuan”. Padahal lelaki itu berusia 20an. Jadi ingat film-film zaman dulu juga begitu, zaman Rano Karno muda. Sekarang tentu tak ada lagi yang memanggil seperti itu, kenapa dan sejak kapan panggilan itu hilang? Entahlah. Bayangkan, kamu hidup pada tahun 2015 kenalan sama cowok asing di kereta, memanggilnya dengan sebutan “Tuan”. Kapan-kapan silakan dicoba, apa reaksi yang kamu terima.

layar-terkembangDulu aku pernah bertanya-tanya kenapa sih orang perlu menulis novel? Saat baca roman ini jadi punya tambahan jawaban. Membaca kisah ini seperti diajak memasuki lorong waktu zaman itu tanpa merasa berat sedang baca buku sejarah. Ada nama-nama sekolah, jalan, dan tempat masa itu yang berasal dari bahasa Belanda. Ditemukan istilah-istilah yang berbeda dengan masa kini. Contoh dalam percakapan ada sebutan “suz” untuk memanggil seorang perempuan. Sejenak merasakan menjadi perempuan zaman sebelum kemerdekaan.

Cara Takdir bertutur menggambarkan karakter tokoh benar-benar berbeda dengan penulis-penulis lain yang pernah kubaca. Itu mungkin bahasa terindah pada masanya. Lugas, tidak cengeng, dan tidak berlebihan. Enak pilihan katanya, hanya saja beberapa kalimat terlalu panjang. Akan tetapi, Takdir banyak memenggalnya dengan koma sehingga tetap bisa dinikmati tanpa harus megap-megap kehabisan nafas saat membacanya.

Roman ini bercerita tentang dua perempuan yang memperjuangkan emansipasi. Kedua perempuan ini memiliki karakter berbeda. Tuti yang tak mudah heran, merasa segala sesuatu diperoleh atas upaya sendiri, dan sadar dia bisa melakukan sesuatu karena kecerdasannya. Lalu Maria, mudah memuji pada hal-hal yang membuatnya takjub– termasuk memuji indahnya warna tubuh-tubuh ikan, digambarkan ekspresif dan ceria. Seandainya Maria hidup di masa kini, mungkin tipikal cewek yang suka upload foto apa saja yang dilihatnya ke media sosial dan suka selfie. Ups, hayo mirip siapa? Seperti kamu? 🙂

Kedua wanita itu aktivis organisasi. Sepertinya masa itu peran perempuan di area publik masih menjadi satu impian yang harus diperjuangkan. Berbeda jauh dengan masa kini, perempuan Indonesia sekarang bisa menjadi apa saja, asalkan memiliki kemauan. Eh, masa sih? Oh ya, di masa sekarang pun masih ada sekelompok umat yang tidak mengizinkan perempuan jadi pemimpin masyarakat. Mereka kecil jumlahnya, tapi suaranya bisa mengeras atas nama agama. Contohnya Lurah Susan, perempuan, beragama minoritas pula, memimpin kelurahan Menteng, diprotes sana sini. Untung ada Jokowi. Eh, plis… bisa nggak sih kalau tak perlu nyebut nama Jokowi. Masih ada yang belum ikhlas dia jadi presiden, tahu!

Oh ya, di buku itu tidak ditemukan kata perempuan, tetapi menyebut dengan kata gadis. Saat itu mungkin kata “perempuan” masih bermakna negatif. Sebelum tahun tertentu, kata “wanita” dianggap bernilai lebih tinggi daripada “perempuan”. Menjadi sama maknanya, sejauh yang kutahu, setelah salah satu guru besar UGM mempopulerkan kata “perempuan” bermakna netral, entah tahun berapa.

Buku prosa ini terbitan Balai Pustaka, pernah menjadi bacaan wajib untuk sekolah menengah pertama dan atas. Entah sekarang masih jadi bacaan wajib atau tidak. Menurutku penting dibaca, mencicipi cita rasa cerita generasi lama.

Suatu Tempat, 23 Januari 2015.

Leave a comment

Filed under Book I Read, Writing&Journalism

Mau Jadi Apa?

Sabtu pagi di bulan Desember 2014 lalu, hujan. Di lantai dua yang dibatasi banyak kaca, enak sekali buat menulis. Pohon-pohon basah dan gemericik air jatuh di logam jemuran. Aku akan duduk menulis di emperan setelah mencuci dua ember baju pakai tangan di kamar mandi. Laptop nyala, sejumlah email penting masuk. Sebelumnya aku sudah bolak balik komunikasi dengan berbagai pihak terkait urusan pendaftaran dan beasiswa sekolah. Juga beasiswa les online dan beasiswa tes TOEFL, karena itu masih berhubungan. Donaturnya sama. Aku nunggu kabar beasiswa masterku di universitas di Amerika. Email kubuka, beasiswa masterku tak diterima. Dengan alasan pengalaman kerjaku dan tujuan studi kurang kuat. Huaaa, ya sudahlah.

Saat pendaftaran beasiswa les Inggris online khusus persiapan master, ada syarat esai tentang bidang yang akan ditekuni, bikin 2 esai untuk dua bidang. Aku memilih satu terkait Biologi, satunya Media Studies. Aku diterima entah alasan apa. Saat daftar master, entah kenapa aku ganti, dua-duanya jadi bidang Biologi Terapan, malah nggak diterima. Kini aku menduga, peluangku di bidang Media lebih memungkinkan.

Terkait sekolah, saat itu sekali lagi aku ingin mencari jalan memanfaatkan ilmu Biologi. Aku ingin ambil Biologi Terapan. Mengingat pengalaman kerjaku tak terkait Biologi, aku ambil di wilayah kebijakannya. Entah kenapa aku sering merasa punya beban moral ketika sadar lulusan Biologi, tapi tidak/belum memanfaatkan ilmuku secara maksimal. Pengalaman kerjaku nyaris tak ada yang terkait Biologi. Pas di penerbitan pertanian, hanya sedikit yang bisa kuberikan terkait itu. Selebihnya, di bidang lain.

Dan entah kenapa, tiap kali aku mencari jalan untuk memanfaatkan ilmu Biologi, pintu itu seakan tertutup. Mulai dari ingin jadi reporter bidang pertanian, malah takdir membawaku lebih banyak liputan bidang hukum politik. Ingin mengedit buku pertanian, malah lebih banyak menangani buku sosial. Pernah nyoba daftar posisi kerja terkait Biologi, baru dipanggil wawancara saat aku sudah terikat kerja lain bidang penulisan. Seolah takdirku bukan di Biologi. Selalu ada jalan lain yang lebih terbuka untukku. Dan patut kusyukuri. Alhamdulillah.

Kalau dipikir serius, sebenarnya aku juga jenuh bila harus bekerja penuh di laboratorium. Itu kurasakan ketika mengambil data penelitian skripsi. Berhari-hari ngelab, seharian berteman dengan bahan kimia, daun-daun, bunga, buah, dan peralatan laboratorium. Saat-saat tertentu aku suka, tapi tenggelam begitu lama di lab dengan data-data sains tidak memuaskan aku dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang hidup. Saat itu aku membatin, kayaknya hidup di laboratorium bukan jalan yang kuinginkan. Aku lebih tertarik menulis saja, entah menulis apa. Terutama juga karena mimpiku menjadi wartawan.

Setelah mencoba berbagai jenis tulisan, entahlah aku mau jadi penulis apa sekarang. Aku sebenarnya ingin total di suatu bidang penulisan. Aku telanjur banyak terjebur di area ini.

Banyak tokoh-tokoh penulis yang total di bidang penulisan dan tidak terkait dengan latar belakang studinya. Sebut saja Andreas Harsono, dia lulusan Teknik Elektro, orang lebih mengenalnya sebagai jurnalis dan aktivis HAM yang rajin menulis. Pernah dapat beasiswa studi jurnalisme di Harvard University, Amerika. Nirwan Dewanto, penyair, pengarang, dan esais produktif. Banyak menulis tentang kebudayaan, padahal sarjana Geologi ITB. Pernah dapat kesempatan residensi program Iowa International Writing Program (IWA, sebuah program dari Universitas Iowa di bidang penulisan kreatif). Asma Nadia, dikenal sebagai novelis sangat produktif. Sejumlah karyanya difilmkan, banyak dapat kesempatan coursework, residensi penulis, dan semacamnya di berbagai negara, termasuk salah seorang peserta IWA juga. Dia pernah kuliah pertanian di IPB, tetapi tak lulus.

Lalu, aku mau jadi penulis yang seperti apa? Aku terpaksa membandingkan diri dengan mereka karena menurutku aku berada di titik jalan yang serupa. Aku harus total di suatu bidang. Mungkin lupakan sejenak soal keinginanku memaksimalkan ilmu Biologi. Mungkin aku sedikit khawatir soal ilmu yang belum bermanfaat. Mustinya aku berpikir, meskipun bekerja di luar bidang Biologi, pengalaman kuliah di Biologi tetap bermanfaat, khususnya pengetahuan dalam meriset dan analisis suatu hal.

Saat kuliah, di laboratorium terlatih membuat hipotesis salah dan benar. Melaporkan hasil praktikum dengan analisis ilmiah untuk menjawab hipotesis itu didukung fakta atau tidak. Ini penting dalam membangun konsep pikiran ke depan. Ah, ini kelebihan atau malah kekurangan? Saat di hadapkan dengan dunia kerja, untuk analisis tertentu hasilnya tidak selalu tentang salah dan benar. Apalagi kali pertama menulis jurnalistik, mengangkat dan menganalisis berbagai masalah hanya di permukaan. Juga harus siap segala tema. Itu awalnya sempat kewalahan, lama-lama terbiasa. Asyik malah.

Sekali lagi, aku mau jadi penulis seperti apa? Sekarang kemampuanku di bidang penulisan terasa sedang mentok, ingin meningkatkan keterampilan dan mendapatkan pengetahuan secara sistematis, ingin sekolah! Yang jelas tahun ini harus bikin perubahan yang signifikan. Tolong beri aku mantra dan kaca mata kuda biar lebih fokus total di satu jalan. 🙂

#curhat
Suatu Tempat, 21 Januari 2015

Leave a comment

Filed under Activities, Lifestyle, Writing&Journalism

Menekuni Bidang Tulis Menulis

“Langkah-langkah apa yang perlu dilakukan untuk menekuni bidang penulisan Mbak?” tanya seorang adik angkatan yang tertarik bidang tulis menulis. Lalu, dia juga bertanya tentang pengalaman saya di bidang ini.

Saya merasa belum sukses dalam bidang penulisan, masih banyak yang belum dicapai. Tapi saya rasa tidak ada salahnya berbagi, mungkin bisa bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Langkah-langkah yang saya tempuh dalam menekuni dunia tulis menulis:

1. Menerbitkan Tulisan di Media.
Sejak kecil saya ingin sekali menulis di majalah, tapi tak pernah cukup berani mengirimkan naskah. Sering mencoba coret-coret menulis, tapi hanya disimpan di buku diari atau di folder. Ketika umur 19 tahun, saya baru berani mengirim esai pendek, judulnya “Pemuda dan Tradisi Menulis”, dimuat di sebuah majalah nasional yang saat itu kantornya di Solo. Setelah itu, saya berani mengirim sejumlah cerpen ke majalah, satu persatu dimuat.

Jadi, kalau ditanya sejak kapan saya serius menulis, bisa dibilang sejak usia 19 tahun. Banyak orang memulai menulis sejak usia jauh lebih muda atau usia berapapun tak ada kata terlambat. Beranilah mengirim ke media. Diterbitkannya tulisan seseorang di media, menurut saya bukti bahwa tulisan itu diakui. Ini menambah kepercayaan diri untuk menulis lagi.

2. Gabung di Komunitas Penulisan.

Saya bergabung di komunitas penulisan cukup lama, lebih dari 4 tahun. Ada pertemuan semingu 2 kali. Selain belajar teknik penulisan, ini sangat membantu menjalin jejaring dengan para penulis muda. Sering mengundang narasumber penulis senior, jadi tambah ilmu, tambah kenalan.

Salah satu hasilnya adalah saat masih mahasiswa (2004) saya menulis antologi cerpen dengan sejumlah penulis lain yang diterbitkan oleh sebuah penerbit di Jogja. Bahkan, saya pernah juga dapat kesempatan jadi juri untuk lomba cerpen. :). Banyak sekali komunitas penulisan, kalau kita aktif belajar, banyak manfaat di dalamnya.

3. Liputan di Majalah Lokal Jogja.
Saat itu saya masih mahasiwa dan aktif di teater, sebagai penonton maupun pemain. Daripada cuma nonton, saya coba menulis liputan pertunjukannya. Saya menawarkan diri ke redaksi sebuah majalah teater dan tulisan saya dimuat. Cobalah berani menawarkan diri menulis, bisa di manapun, meskipun masih mahasiswa.

4. Training Jurnalistik
Banyak sekali training ditawarkan, carilah yang terbaik. Saya mengikuti training jurnalistik yang diadakan oleh UGM kerjasama dengan Kompas. Menurut saya, Kompas salah satu media terpercaya, saya harus mengikuti training itu meskipun harus menghabiskan tabungan. Saya tak menyesal.

Di kemudian hari, saat bekerja di media dan penerbit, saya juga dapat kesempatan lagi pelatihan jurnalistik, kali ini gratis.

4. Jadi Wartawan
Menurut saya pengalaman menjadi wartawan sangat penting untuk menekuni dunia tulis menulis. Menjadi jurnalis tidak hanya belajar menulis berita (hard news, soft news) dan feature, tetapi juga melatih kemampuan investigasi dan menembus narasumber. Kelak ini akan sangat membantu dalam karier penulisan apapun.

Oh ya, menjadi wartawan juga melatih siap untuk meliput tema apapun. Saya banyak liputan di desk hukum dan politik. Saya bukan lulusan jurnalistik, tetapi di lapangan bertemu dengan teman-teman wartawan yang memiliki latar belakang studi jurnalisme dan hukum, bisa belajar langsung dari mereka. Learning by doing.

5. Jadi Ghostwriter
Apa itu ghostwriter? Seorang penulis yang menulis buku, artikel, cerita, laporan, atau teks lain yang secara resmi dikreditkan ke orang lain. Selebritis, eksekutif, dan para pemimpin politik sering mempekerjakan ghostwriter untuk menyusun dan mengedit otobiografi, artikel majalah, dan bahan tertulis lainnya. Singkatnya, ghostwriter yang menulis, tapi buku atau artikel terbit atas nama orang lain.

Bagaimana untuk jadi ghostwriter?
Untuk pengalaman saya, saat itu kebetulan, ada yang menawari masuk ke tim pembuatan buku seorang tokoh/orang terkenal. Buku terbit atas nama si tokoh. Untuk mendapatkan “kebetulan” ini tentu saja karena kita siap (mampu dan bersedia). Jadi, intinya kita perlu mempersiapkan diri dengan keterampilan menulis. Kelak, pengalaman ini berguna untuk mendapatkan peluang-peluang penulisan semacam ini.

6. Jadi Content Writer untuk Website
Content Writer adalah seseorang yang secara khusus menyediakan konten tulisan yang relevan untuk sebuah website. Ini tergantung permintaan klien. Biasanya tulisan pendek 2-3 paragraf, tema tertentu. Saya pernah menulis ratusan judul untuk ini. Saya kira cukup banyak perusahaan yang membuka lowongan menjadi content writer untuk website, full time maupun part time.

Saya juga pernah menuliskan ratusan cuitan (tweet) untuk seorang tokoh. Kalimat yang dibatasi 140 karakter itu kemudian ditautkan dengan konten website, tema berkaitan. Soal honor, bisa nego.

7. Penulis Internal di Penerbit
Penulis internal adalah seseorang yang menyiapkan naskah yang diinginkan penerbit. Naskah untuk buku, naskah untuk membantu penulis lain, untuk konten website, press release untuk wartawan saat launching, dll. Ini pengalaman sangat menarik. Mulanya saya melamar untuk menjadi copyeditor, tetapi karena posisi yang kosong adalah penulis internal, jadi saya terima tawaran itu. Ambilah kesempatan yang ada.

Oh ya, sebagai penulis internal tentu saja saya berkesempatan menerbitkan buku nonfiksi atas nama sendiri. 😉

7. Jadi Editor di Penerbit
Kenapa perlu saya tekankan “di penerbit”? Berdasarkan pengalaman saya, bekerja di penerbit, seorang Editor tidak hanya mengedit naskah, tetapi juga menjadi Editor secara umum. Kalau penerbit di negara maju, peran masing-masing editor berbeda-beda. Di Indonesia, sejauh yang saya tahu, kebanyakan editor buku merangkap semua kerja editing.

Editor mengerjakan semua tugas Editor Akuisisi (menjaring penulis dan menentukan judul), Copy Editor ( mengedit naskah, bahkan rewriting), dan Development Editor ( Editor Pengembang; membuat konsep kover dan konsep layout, membuat rencana peluncuran buku, serta memastikan buku terjual baik di pasaran). Secara tertulis dalam kontrak, mungkin status seseorang sebagai copyeditor/editor, tetapi kenyataannnya mengerjakan itu semua. Dan itu bagus untuk meningkatkan kemampuan diri.

Menjadi editor di penerbit juga akan bekerja tim dengan setter/layouter, pembuat kover, penulis internal, dan analis pasar (pihak marketing). Ini juga pengalaman penting yang hanya bisa ditemukan ketika masuk ke sebuah perusahaan penerbit.

Mungkin akan ada yang bilang, bisa kok jadi copyeditor freelance tanpa masuk langsung ke dunia penerbit atau media. Ya, bisa saja, tapi keterampilan kita hanya pada soal mengedit kalimat dan tanda baca. Kalau mau jadi copyeditor freelance, menurut saya tidak cukup hanya dengan membaca buku panduan penyuntingan, tetapi juga harus punya pengalaman masuk ke dunia penerbitan atau media lebih dulu. Oh ya, di media (koran, portal berita online, TV dll) biasanya juga ada copyeditor.

8. Menulis Novel
Saya belum pernah menerbitkan novel, tetapi sudah menulisnya dua judul. Salah satunya saya tulis 10 tahun lalu, selesai dalam 2 tahun. Konon ada yang bisa menulis novel dalam 30 hari lho, ada banyak panduannya di internet. Untuk tulisan fiksi, demi alasan yang sulit dijelaskan, saya seringkali tidak ingin muncul dengan nama sendiri. Tapi kali ini saatnya siap muncul, Insyaallah. Ini PR buat saya.

Untuk sekarang ini, menerbitkan novel ataupun naskah lain lebih mudah karena banyak penerbit indie yang menawarkan jasa menerbitkan buku kita sendiri tanpa seleksi dan tentunya dengan biaya sendiri. Siapapun bisa menerbitkan dengan idealisme sendiri tanpa dibatasi soal selera pasar. Tapi kalau ingin diterbit di penerbit mayor juga bagus karena tidak ribet dengan urusan distribusi dan pemasaran.

Demikian pengalaman yang ingin saya bagi. Mungkin bisa bermanfaat bagi yang ingin atau sedang menekuni dunia penulisan. Anda tidak harus mengikuti langkah-langkah seperti yang saya tempuh, kadang seseorang akan menemukan cara tersendiri ketika sudah memasuki sebuah jalan. Tetap semangat menulis!

Nur Laeliyatul Masruroh

Depok, 08 Januari 2015.

Leave a comment

Filed under Writing&Journalism

Buku Sex, Islam, Love

Aku jarang-jarang menanti-nanti tukang pos, tapi sore itu iya. Bahkan sehari itu aku sudah tanya 3x ke orang rumah tentang kedatangan pos. Aku sedang menunggu kiriman buku.

Sekian hari lalu aku membeli buku karya seorang penulis yang kutemukan di sebuah grup diskusi di Facebook. Entah sejak kapan aku terkesan dengan pikirannya dan menyimak setiap komentarnya di diskusi grup.

Bermula ketika aku merasa namanya tidak asing hingga kemudian aku berselancar namanya di google. Ternyata dia menulis buku. Setelah melihat judulnya, sepertinya aku belum membacanya dan aku pun tidak mengenal penulisnya. Tapi entah kenapa nama itu seperti tak asing, seperti sudah kenal belasan tahun. Kelak di kemudian hari baru kutahu ternyata kami pernah beredar di ruang dan waktu yang sama, hanya saja tak pernah berjumpa.

Setelah mengirim pesan dan ngobrol di FB, dia memberitahu kalau isi bukunya berisi kisah nyata dia dan cerita fiktif yang terinspirasi dari kisah hidupnya.

Oh ya, dia mantan jurnalis, aktor, dan penulis tentunya. Latar belakang yang sama denganku. Dari sekian orang yang sering kujumpai di media sosial, dia salah satu yang terbiasa menulis dengan utuh, memperhatikan diksi, tidak banyak menyingkat, dan tidak kebanyakan tanda baca seperti titik dan koma yang biasanya dilakukan kebanyakan orang. Makanya sejak awal aku menduga dia penulis. Pikiran-pikirannya yang seringkali berbeda dengan orang kebanyakan, aku banyak setuju. Aku kadang melihatnya seperti menemukan diriku sendiri versi cowok. Heh.

Tidak semua, beberapa aku tidak setuju. Melalui percakapan di media sosial, kami sempat melewati satu dua hal salah paham. Tapi bukan hal yang besar, semua kembali baik-baik saja. Untuk mencapai keseimbangan, bandul interaksi seringkali perlu bergoyang. Tsaaah. Overall, dia partner diskusi yang baik.Juga, pada dasarnya karena aku terkesan dengan cara pikirnya, jadi aku menunggu-nunggu buah pikirnya di buku itu.

Karena banyak diskusi ini itu, tiba-tiba aku merasa dia begitu dekat. Tapi sedekat apapun kalau hanya bertemu di dunia maya, tetaplah jauh. Hingga kemudian tukang pos datang, aku segera membuka amplop, menyobek plastik bukunya dan langsung berpikir, “akhirnya aku bisa menyentuh DNA-nya!” Haha.

buku antaSampul buku itu pasti ada bekas sidik jarinya. Jadi, tentu meninggalkan DNAnya. Memangnya dia yang ngirim langsung? siapa tahu diposkan temannya. Aku yakin dia yang ngirim langsung karena setengah jam sebelum buku dikirim, dia memberitahu kalau dia mau ke kantor pos. Memangnya kenapa dengan DNA? Setidaknya aku sudah menyentuh bagian fisiknya, meskipun hanya beberapa potong kecil DNAnya. Eits.

Buku ini terdiri dari 92 halaman, 17 cerita, dan ukuran 14×20 cm. Judul ada di halaman pertama. Buku ini memang berbeda dengan anatomi buku pada umumnya. Soal penulisan, sebelumnya penulisnya pernah bilang, suka mencari bentuk baru, sengaja tidak mengikuti kaidah lama. Jadi soal anatomi, barangkali juga.

Baiklah sekarang aku siap membaca pikirannya. Kubuka di bagian daftar isi. Aku langsung menuju judul “Ortu”. Aku tertarik ingin tahu dari orang tua seperti apa dia berasal. Bapaknya seorang pegawai swasta yang mengabdi jadi guru ngaji dan imam di musala di depan rumah. Ya ampun, sama dengan bapakku. Hanya saja bapakku guru PNS yang juga mendirikan surau di depan rumah.

Bedanya, bapaknya masih ada, jadi bisa terus menjadi panutannya hingga dewasa. Sedangkan bapakku sudah meninggal sejak aku berusia 9 tahun, meninggalkan kitab-kitab yang belum semua diajarkan padaku.

Kembali ke soal bukunya. Aku membaca bagian depan tentang kisah cinta lelaki dan perempuan. si perempuan hamil, nyaris bunuh diri, dibawa rumah sakit, lalu si lelaki menghilang. Tentang cerita itu, aku menduga bagian depan itu kisah nyata, tapi yang belakang sepertinya fiktif. Tapi entah kenapa bikin aku ketar-ketir, duh jangan sampai penulisnya pernah hamilin orang, terus kabur.

Cerita selanjutnya, latar Amerika, dugaanku juga di kisah itu ada bagian kisahnya. Di ujung kisah, si lelaki bercinta dengan si perempuan bule. Lagi-lagi, ada saja hal tak terduga yang bikin kaget. Hingga kemudian si perempuan membunuh si lelaki karena tahu dia muslim, untuk membalas dendam peristiwa 9/11. Saat menemukan lelaki itu mati, aku malah lega karena itu artinya ujungnya fiktif. Si lelaki dalam kenyataannya tidak mati, malah menulis kisah itu kan? Eh, kok aku malah menuliskan detail jalan ceritanya? Maaf jadi spoiler.

Tapi cerita bercinta dengan bule itu beneran gak ya? Ya Tuhan, kenapa aku malah jadi pusing sendiri memilah-milah mana yang nyata, mana yang fiktif.

Ada beragam cerita di buku ini, tentu saja tak akan kuceritakan semua. Tentang hubungan cinta, pertemuan-pertemuan singkat di perjalanan, dan masalah-masalah lama yang belum selesai. Kisah-kisah di sini berlatar di berbagai tempat, di antaranya Jogja, Kalimantan, Amerika, Belanda, Jepang, Perancis, kereta, pesawat, kafe, dan toko roti. Pengalaman-pengalaman yang tidak biasa dan yang biasa disajikan dengan enak. Di beberapa kisah, ada saja yang bikin aku waswas; apalagi nih yang akan bikin jantungku mau copot.

Yang unik dari buku ini adalah berkover gambar minimalis, tanpa judul di sampul, hanya gambar seperti jilbab hitam dengan wajah bentuk hati. Didesain langsung oleh penulisnya. Setiap kisah ditulis pendek, lebih pendek dari cerpen pada umumnya. Seperti kata penulisnya, ia tak ingin mengikuti gaya lama. Ejaan rapi, diksi efisien, penulisnya sepertinya tahu betul bagaimana menyusun kalimat agar tidak bubazir.

Aku sebenarnya ingin bikin resensi yang agak serius, bukan curhatan begini, tapi sepertinya aku butuh jarak. Jarak antara emosi dan isi buku. Untuk saat ini jarak itu susah dibentuk karena aku kadung merasa dekat dengan penulisnya. Padahal penulisnya belum tentu merasa dekat denganku. Heuheu. Oh ya, penulisnya bernama… Hm, kasih tahu nggak ya?

Depok, 19 Desember 2014

2 Comments

Filed under Writing&Journalism

Bukan Sumpah

sumpah-pemudaPada peringatan Sumpah Pemuda 28 Oktober ini sebenarnya aku ingin menandai dengan berbuat sesuatu yang berguna. Tapi apa gitu ya? Mungkin dimulai dengan berusaha menggunakan bahasa yang baik dan benar. Mungkin loh ya, gak janji. :D. Juga, berusaha membangun kalimat yang sejernih mungkin dan mengurangi penggunaan kata-kata yang rumit. Kalau memakai kata “tergantikan” lebih jernih, mengapa memilih kata rumit “tersubstitusikan”? 🙂

Aku perlu memperhatikan perihal bahasa karena profesiku terkait itu. Sebagai penulis dan editor, ketika meluncurkan buku yang mengandung kesalahan bahasa, bisa ditiru oleh pembaca terus-menerus. Setiap hari aku berkutat dengan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), menulis, dan mengedit naskah. Secara keseluruhan aku senang melakukannya. Bahkan kadang aku merasa tidak sedang bekerja, tetapi semacam menekuni hobi. Namun, yang kadang mengganggu adalah ketika aku ingin mengedit apa saja, semuanya. Ketika sedang di area publik, di sepanjang jalan rasanya ingin mengedit papan reklame, poster, dan bahkan stiker di tiang listrik.

Ketika menemukan papan nama milik tukang satai dan penjual mi, aku terbersit ingin mengoreksi. “Sate” harusnya “satai” dan “mie” harusnya “mi”. Kesalahan yang tidak dikoreksi akan diduplikasi terus menerus. Keinginan itu seringkali cuma dalam hati. Kalau dipraktekkan bisa ribut sama tukang satai. Hehe.

Untuk memahami dan menerapkan bahasa yang baik dan benar memang butuh proses. Meskipun sehari-hari aku sering membuka buku panduan tata bahasa, bisa saja aku lupa menerapkannya saat praktik penulisan dan penyuntingan (editing). Yang jelas aku harus terus belajar dan membiasakan diri menerapkannya. Meskipun tak bisa dipungkiri bahasa akan selalu berinteraksi dengan keadaan zaman dan bisa berkembang luwes.

Seperti kita ketahui, isi Sumpah Pemuda poin ketiga berbunyi, “Kami putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.”  Ikrar ini dianggap sebagai penegasan semangat dan cita-cita berdirinya negara Indonesia. Keinginanku untuk mencoba menggunakan bahasa yang tepat mungkin berlebihan jika disebut sumpah. Ini hanya usaha sederhana yang kulakukan semampuku, sekaligus dedikasi pada profesi. *Halaah*. Merdeka!
Cibubur, 30 Oktober 2013

Leave a comment

Filed under Activities, Lifestyle, Writing&Journalism